| WIB
  • Selamat Datang di Website Resmi Pengadilan Agama Tondano, Sulawesi Utara

Penyelesaian Perkara Cerai Gugat

 

Proses Penyelesaian Perkara Tingkat Pertama Cerai Gugat :

 

1.

 

Penggugat mendaftarkan gugatan perceraian ke pengadilan agama/mahkamah syar’iah.

2.

 

Penggugat dan Tergugat dipanggil oleh pengadilan agama/mahkamah syar’iah untuk menghadiri persidangan

3.

 

Tahapan persidangan :

 

a.

Pada pemeriksaan sidang pertama, hakim berusaha mendamaikan kedua belah pihak, dan suami istri harus datang secara pribadi (Pasal 82 UU No. 7 Tahun 1989);

 

b.

Apabila tidak berhasil, maka hakim mewajibkan kepada kedua belah pihak agar lebih dahulu menempuh mediasi (Pasal 3 ayat (1) PERMA No. 2 Tahun 2003);

 

c.

Apabila mediasi tidak berhasil, maka pemeriksaan perkara dilanjutkan dengan membacakan surat permohonan, jawaban, jawab menjawab, pembuktian dan kesimpulan. Dalam tahap jawab menjawab (sebelum pembuktian) Termohon dapat mengajukan gugatan rekonvensi (gugat balik) (Pasal 132 a HIR, 158 R.Bg);

 

Putusan pengadilan agama/mahkamah syar’iyah atas permohonan cerai gugat sebagai berikut :

 

a.

Gugatan dikabulkan. Apabila Tergugat tidak puas dapat mengajukan banding melalui pengadilan agama/mahkamah syar’iah tersebut;

 

b.

Gugatan ditolak. Penggugat dapat mengajukan banding melalui pengadilan agama/mahkamah syar’iah tersebut;

 

c.

Gugatan tidak diterima. Penggugat dapat mengajukan gugatan baru.

4.

 

Setelah putusan memperoleh kekuatan hukum tetap maka panitera pengadilan agama/mahkamah syar’iah memberikan Akta Cerai sebagai surat bukti cerai kepada kedua belah pihak selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari setelah putusan tersebut diberitahukan kepada para pihak.

 

semua aparatur

Aparatur




Sidebar Menu


semua agenda

Agenda

semua download

Download

Jajak Pendapat

Bagaimanakah Layanan Informasi Kami?
Baik
Cukup
Kurang

Lihat
Hari ini: 40
Kemarin: 122
Minggu ini: 915
Bulan ini: 2303
Online: 40
Hits Hari Ini: 111
Total Hits: 396503